Suami wajib mencari nafkah keluarga

Oleh SITI FATIMAH ABDUL RAHMAN

BARU-baru ini sebuah akhbar tempatan melaporkan bahawa bilangan suami yang menjadi suri rumah tangga semakin meningkat. Ini bermakna, suami berhenti bekerja dan menjadi pengurus rumah tangga, manakala isteri meneruskan kerjayanya di luar rumah.

Walaupun tiada data rasmi mengenainya, namun dipercayai bahawa semakin banyak pasangan suami isteri yang membuat keputusan seperti ini dalam usaha untuk menjayakan perkahwinan mereka.

Punca utama yang menyebabkan pasangan suami isteri membuat keputusan ini ialah kerana kesukaran untuk mendapatkan kemudahan penjagaan anak yang memuaskan hati.

Mengambil pembantu rumah tidak menjadi pilihan kerana mereka merasakan kehadiran pembantu ini mengganggu privasi.

Menghantar anak-anak ke pusat asuhan juga dianggap tidak sesuai kerana tahap penjagaan yang kurang memuaskan hati.

Maka, keluarga yang dalam keadaan ini memutuskan bahawa adalah wajar si suami berhenti kerja dan menguruskan rumah tangga, manakala isteri terus bekerja dan secara tidak langsung menjadi pencari nafkah keluarga.

Ada yang melihat suami-suami yang memilih menjadi suri rumah tangga sebagai kumpulan yang mengalami perubahan paradigma kerana sebagai lelaki, mereka sanggup membuat kerja-kerja yang selama ini dilakukan oleh wanita.

Oleh kerana itu, keputusan mereka dipandang mulia dan terpuji. Namun, wajarkah aturan seperti ini berlaku dalam keluarga Islam?

Wajarkah seorang suami yang beragama Islam menjadi pengurus rumah tangga, manakala isterinya menjadi pencari dan pemberi nafkah untuk keluarga tersebut?

Pastinya, tidak wajar. Aturan ini tidak wajar bukan kerana Islam menghalang suami dari melakukan kerja-kerja rumah.

Malah, suami amat digalakkan untuk membantu isteri di rumah sebagaimana Rasulullah s.a.w. pernah membantu isteri-isteri Baginda.

Aturan ini tidak wajar kerana ia melanggar ketetapan Allah bahawasanya dalam keluarga Islam, tanggungjawab nafkah terletak di bahu suami (An-Nisa’:34).

Ini bererti, dalam keluarga Islam, golongan suami yang wajib bekerja untuk mencari nafkah dan bukannya isteri.

Walaupun Islam tidak melarang wanita untuk keluar bekerja, tetapi wanita bekerja bukan untuk menanggung nafkah keluarganya.

Melainkan dalam keadaan-keadaan tertentu seperti suaminya berpenyakit dan tidak boleh bekerja atau wanita itu merupakan seorang ibu tunggal, si isteri terpaksa menjadi pencari nafkah untuk keluarganya.

Jika dia redha dengan aturan tersebut, maka itu adalah lebih baik baginya. Sebaliknya, jika dia tidak reda, tiada kesalahan baginya kerana waris suami perlu memainkan peranan mereka seperti yang termaktub dalam al-Quran surah al-Baqarah ayat 233.

Sekiranya suami tiada halangan untuk bekerja, mereka perlu menanggung nafkah keluarganya. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang membawa maksud: “Jika seseorang itu mencari kayu api dan menjualkannya, itu adalah lebih baik dari dia meminta-minta”.

Demikianlah kerasnya tuntutan Islam agar kita berusaha mencari rezeki.Justeru, walaupun gaji isteri 10 kali ganda berbanding suami, suami masih perlu memberi nafkah kepada isterinya.Jumlah nafkah sebenarnya bergantung kepada kemampuan suami.

Jadi, tiada isu bahawa apa yang diberi oleh suami tiada nilai di sisi isteri. Yang penting, nafkah itu dapat menampung keperluan keluarga tersebut.

Di zaman serba canggih dengan teknologi maklumat (IT) ini, memang wujud banyak kesempatan untuk bekerja dari rumah.

Malah, ramai yang kini mencari rezeki dari bilik tidur mereka sendiri dengan menggunakan Internet.

Sekiranya suami-suami tadi tidak bekerja di luar rumah tetapi masih mempunyai pendapatan dengan bekerja dari rumah dan menggunakan pendapatan tersebut untuk keluarga, maka aturan ini boleh diterima oleh Islam.

Namun, jika suami tadi hanya menjadi pengurus rumah tangga tetapi tidak membawa nafkah, maka itu adalah sesuatu yang amat tidak wajar.

Malah, isteri boleh menuntut fasakh sekiranya suami gagal menunaikan tanggungjawab nafkahnya untuk tempoh yang tertentu.

Sebagai orang Islam, kita sepatutnya bersyukur kerana dianugerahkan al-Quran dan Sunah sebagai panduan untuk mengatur kehidupan kita.

Jadi, apa perlunya menoleh ke Barat?

Jika fenomena suami menjadi suri rumah tangga ini semakin ketara di Barat, mestikah ia juga berlaku dalam masyarakat kita?

Akan mundurkah masyarakat kita jika fenomena yang sama tidak berlaku di sini?

Bagi masyarakat yang tiada panduan, apa sahaja boleh berlaku. Tetapi tidak bagi masyarakat Islam. Jika masyarakat Hadhari menjadi matlamat kita, ini adalah antara perkara-perkara yang perlu dihentikan segera. [UM]

Dikirim dalam Uncategorized. 1 Comment »

Satu Respons to “Suami wajib mencari nafkah keluarga”

  1. anonymous Says:

    Salam sejahtera, saya sebagai suami memuji Puan Fatimah kerana pendedahan ini

    Berikut adalah respon saya berdasarkan nas-nas dalam Al-Qur’an, Hadis, Ijmak dan Qias – mengikut iktikad ahlussunnah wal jamaah 4 Madzhab yang rojeh. Namun, ini bukanlah pendapat yang muktamad dan hanya pendapat awam.

    Di zaman ini, wanita sudah pendidikan dan ramai yang sudah mampu menduduki jawapan serta menjadi usahawan yang berjaya.

    Namun ada beberapa perkara perlu menjadi perhatian :

    a. Ditakdirkan wanita itu adalah seorang isteri – contohnya lebih berkelayakan tinggi berbanding suaminya, maka ramai wanita yang mengambil mudah malah sesetengahnya menanggung perbelanjaan termasuk suaminya.

    – Seorang suami dibenarkan mengambil hadiah wang atau perbelanjaan dari isterinya kerana mungkin isteri itu ingin membantu meringankan beban suaminya.

    – Tetapi isteri tidak sekali-kali mengungkit-ngungkit pemberian (hadiah) kepada suaminya itu.

    – Malah jika suaminya ingin membelanjakan duit hadiah berkenaan dengan cara yang dibenarkan syarak pun tidak boleh isteri menghalangnya

    – atau meletakkan syarat atas pemberian berkenaan kecuali kedua-duanya redha dengan keadaan berkenaan.
    (Namun ini akan membayangkan suami itu seperti tidak faham akan agama dan sangatlah dhaif keadaan suami sebegini dan mungkin terjatuh dalam kategori dayus)

    – Malah suaminya itu boleh menghadiahkan kembali duit berkenaan kepada isterinya jika dia mahu.

    – atau seorang suami yang bijak dan berpengalaman serta mahir berniaga, mungkin akan menjadikan wang yang dihadiahkan isterinya menjadi modal perniagaan dan memberikan kembali dengan bahagian-bahagian tertentu dari keuntungan bersih perniagaan sebagai satu nafkah diri, isteri dan keluarganya, maka pemberian itu adalah nafkah atas dasar suami itu berniaga. (Gaji pun demikian juga – ada zakatnya, ada bahagian nafkahnya)

    – Jika suami dan isteri itu berkongsi wang masing-masing samada dan sama-sama berbelanja untuk keperluan rumah termasuk anak-anak, maka ini boleh dikira harta sepencarian dan ianya perlu dikategorikan mengikut syarak jika berlaku perceraian (malah jika berlaku perceraian sekalipun, bekas suami wajib memberikan nafkah kepada isterinya)

    – kalau suaminya itu berhutang dengan isterinya, maka dia wajib membayar kembali hutang isterinya atas dasar janjinya dan tidak boleh mengira pembayaran kembali hutang itu sebagai nafkah pula kecuali kedua-duanya redha atau isteri tadi menghalalkan hutang yang diberikan kepada suaminya.

    – Jika suami itu berjanji untuk membayar hutang isterinya, maka dia wajib membayar hutang berkenaan. Malah dia perlu mencari wang yang lain untuk nafkah diri, isteri dan keluarganya dengan jalan bekerja walau kena menyapu sampah sekalipun dan mengambil upah.

    – seorang suami tidak boleh malah haram mengikut sesetengah ulama menggugurkan taklif syarak ke atas dirinya bagi mencari nafkah diri, isterinya dan keluarganya tanpa sebab-sebab yang dibenarkan oleh syarie – contohnya benar-benar tidak mampu seperti cacat anggota (namun ini masih lagi bergantung kepada keadaan – kerana ada orang cacat pun dapat bekerja) atau

    – seorang suami tidak boleh meminta isterinya tolong mencarikan wang untuk menanggung dirinya dan keluarganya selagi dia masih mampu mencari nafkah walaupun isterinya lebih banyak duit darinya sekalipun.

    – kurang kelayakan akademik atau pengalaman atau kemahiran berbanding isterinya atau kurang gajinya/pendapatannya dibandingkan dengan isterinya sekalipun.

    – Syarak telah menetapkan seorang suami wajib mencari nafkah kerana nilai RM1.00 sekalipun dari suami kepada keluarganya atas niat mencari nafkah dengan cara yang halal berbeza dengan nilai RM1000.00 dari isterinya pada pandangan syarak.

    – Hatta seorang suami itu diisytihar muflis sekalipun, dia masih perlu mencari nafkah sekadar kemampuannya kerana muflis bukan alasan selagi dia ada tulang 4 kerat, akal fikiran & tubuh badan yang sihat dll. (Namun ini juga adalah bergantung kepada keadaan)

    – Seorang suami yang bijak di zaman ini, biasanya akan mengizinkan isterinya bekerja atau belajar atau menuntut ilmu, maka kewajiban isteri ialah menjaga maruah dirinya, menutup auratnya, berawas dalam pergaulan bukan muhrim di tempat kerja dan belajarnya serta melakukan kerja yang dibenarkan oleh syarak.

    – Ini penting kerana jika suaminya meninggal atau menceraikan isterinya, seorang isteri yang hanya menjadi surirumah sepenuh masa dan bergantung penuh kepada suaminya sebelum kematian atau perceraian, akan menghadapi masalah yang besar jika isterinya itu tiada pengalaman kerja atau latarbelakang pendidikan (tiada ilmu) – keadaan ini akan menyukarkan seorang isteri untuk menanggung diri dan anak-anak di bawah jagaannya jika suaminya meninggal atau menceraikannya.

    Ingatlah, seorang suami selagi mampu mencari nafkah – tidak boleh diletakkan dalam 8 asnaf (kecuali dalam hal-hal tertentu) dan haram menerima zakat.

    – Hadiah adalah masalah lain, hutang masalah lain, nafkah masalah lain.

    – Inilah fenomena yang jika salah cara akan menyumbang kepada perceraian, suami memeras isteri untuk wang atau sebalikya, suami menggunakan wang secara merampasnya atau mencurinya dari isterinya untuk tujuan maksiat, suami tersungkur dalam gelanggang dayus dengan disedari atau tidak disedari dan tuntutan-tuntutan kes mahkamah syariah.

    Sesungguhnya perhubungan seorang suami dan isteri telah ditetapkan oleh syarak. cuma jika suami dan/atau isteri itu tidak tahu atau kurang pengetahuannya sahaja yang tidak mahu belajar hukum.

    Kini ada pula sistem MLM yang menggajikan suami – suruh suami dok diam kat rumah, pakai mercedes isteri dan suami boleh berihat. Walaupun niatnya baik seorang isteri tetapi jika tidak mengikut apa yang dituliskan di sini, maka yang niat yang baik itu tetap menjadi songsang.

    Wassalam/Wallahualam.


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: